Tuesday, 11 December 2012

Cinta Allah I


Semua umat Islam yang teguh keimanannya berani menyatakan bahwa Al-Qur’an adalah kitab yang sangat tegas dalam menyampaikan pesan/risalah. Tidak ada yang menyangkal isinya dan orang-orang mukmin patuh terhadap perintah  اللهyang tertulis pada Al-Qur’an tersebut.

Berikut ini adalah salah satu ayat al-Qur’an yang mengisyaratkan kepada manusia untuk taat kepada الله dengan dengan penegasan bahwa cinta kepada الله dan Rasulnya harus lebih diutamakan dibanding cinta kepada materi-materi lain milik/ciptaan الله: keterangan tersebut sangat tegas pada (Q.S. at-Tawbah [9]: 24).
Terjemahnya :
Katakanlah “jika bapak-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, istri-istrimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khawatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada الله dan Rasul-Nya, dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai الله memberikan keputusan-Nya.[1]
Dari terjemah ayat di atas, ada 4 (empat) pesan yang sangat jelas dan tegas isyaratnya. Tentunya isyarat tersebut wajib untuk dipatuhi oleh orang-orang yang beriman, antara lain:
1.   Orang-orang yang beriman Mencintai الله dan Rasul-Nya melebihi cinta pada keluarga, harta, pangkat dan jabatan.
2.  Tidak meragukan kasih sayang dan nikmat الله swt.
3.  Berjuang/berusaha hanya di jalan الله swt.
4.  Janji الله yang sangat tegas! jika tiga ketentuan di atas dilanggar maka bersiaplah menerima ganjaran dari-Nya.
Ayat di atas sungguh merupakan petunjuk yang sangat terang bagi umat manusia keseluruhan. Hanya orang-orang fasik yang tidak akan mendapatkan petunjuk itu. Penegasannya sebagai mana terdapat pada potongan/akhir ayat Q.S. at-Tawbah [9]: 24 “dan الله tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik”.[2]
Sebuah ayat sudah diyakini mengandung makna yang sangat kaya, bahkan jika seluruh air di laut yang dijadikan tinta untuk menulis kandungan al-Qu’an, maka air laut itu akan habis sebelum kalimat-kalimat Allah yang terangkum dalam al-qur’an selesai diuraikan. Demikian pula ayat (Q.S. at-Tawbah [9]: 24), hanya sebagian kecil yang penulis mampu pahami dan uraikan. Semoga tulisan ini tidak menyalahi makna atau kandungan ayat tersebut.
Sebagai seorang muslim, maka marilah kita menyikapi Ayat di atas dengan kesungguhan iman kita dan berdakwalah mengajak saudara-saudari kita untuk selalu mengingat kepada Allah, beribadah dengan sepenuh hati karena Cinta الله semata, tanpa mengharapkan pujian dari orang lain dan ikhlas beribadah bukan karena ancaman tapi semata karena tulus mencintai الله swt. (Bukan beribadah seperti takutnya seorang budak terhadap majikannya).
Semoga Allah meridhoi kita semua!
أمِيْن يَاالله



[1] Terjemah ayat al-Qur’an (Q.S. at-Tawbah [9]: 24) dikutif dari Al-Qur’an dan Terjemahnya – Kitab Suci Al-Qur’an – Departemen Agama Republik Indonesia, PT. Karya Toha Putra Semarang. Thn 2002
[2] Al-Qur’an dan Terjemahnya, (Q.S. at-Tawbah [9]: 24)

No comments:

Post a Comment

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم