Monday, 25 November 2013

Negeri ini Butuh Pejuang tanpa Pamrih

Belakangan ini orang cenderung berbuat untuk memenuhi segala keinginan yang muncul dari diri pribadi dan kelompok masing-masing. Sementara kepentingan berbangsa tidak lagi menjadi tujuan utama, kepentingan agama tidak lagi menjadi penting karena yang terpenting adalah ketika urusan pribadi bisa terpenuhi. Kecenderungan ini akan mengarahkan manusia pada keadaan yang lebih buruk. Mungkin karena semua orang ingin menjadi yang terbaik, sementara sudah dipastikan bahwa yang terbaik untuk negeri (presiden) hanya 1 orang.
Bentuk yang serupa adalah sangat banyak orang yang ingin menjadi pegawai negeri sipil tapi hanya sedikit di anrata mereka yang bisa di terima. Kekayaan sangat didambakan oleh kebanyakan orang namun usaha menuju derajat tersebut butuh perjuangan yang sangat kuat. Bahkan dalam kondisi tertentu harus bersaing dengan orang-orang yang punya keinginan yang sama (menjadi yang terbaik) sehingga seseorang harus berkompetisi atau bertarung sengit untuk meraih keinginan-keinginan itu.
Kalau kondisi manusia sudah mayoritas Kemauannya (nafsu) lebih besar dari dirinya (kemampuannya) maka akan muncul berbagai kekacauan. Mulai dari perang suku, muncul berbagai musibah, bencana sosial, bencana alam dan bentuk kerusakan lainnya. Kalau kita merujuk ke Al-Qur’an Surat Ar-Ruum (31): 41 “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”
Semoga manusia lebih baik dengan menanamkan prinsip Perjuangan yang lebih besar dari keinginan-keinginan pribadi. Pernyataan ini merupakan tafsiran pribadi terhadap semboyan Berjuang Tanpa Pamrih – Mengabdi Tiada Akhir.
Ada prediksi tentang masa depan bangsa Indonesia, terutama keutuhan hidup bernegara dalam posisinya sebagai nation state di mata Internasional dan tatanan hidup bermasyarakat dalam Negeri. Ketika warga Negara tidak lagi mampu mempertahankan lima pilar kebangsaan, 1) Merah Putih, 2) Pancasila 3) UUD 1945 4) Bhineka Tunggal Ika, dan 5) NKRI oleh kuatnya permasalahan yang lahir dari kepentingan-kepentingan pribadi dan kepentingan-kepentingan kelompok yang kurang sesuai dengan tujuan pembangunan bangsa Indonesia. Cara-cara itu ditempuh dengan berbagai cara antara lain korupsi, kolusi dan nepotisme bagi penguasa, suap bagi pengusaha, perang suku, perampokan intelektual dan sebagainnya.
Sementara itu, kita akui bahwa perjuangan untuk kepentingan bangsa semakin terkuras oleh kuatnya kepentingan pribadi dan kelompok. Sebagai contoh, pegawai negeri sipil yang seharusnya menjadi pelayan bagi kepentingan Negara justru berubah menjadi tuan atas rakyat. Sementara tekanan internasional yang atas kepentingan ekonomi juga telah menelikung bangsa ini.
Jika masalah ini terus terjadi, bukan tidak mungkin Indonesia akan bubar dari panggung Negara bangsa. Negeri ini butuh pejuang.

No comments:

Post a Comment

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم