Thursday, 27 October 2016

Inspirasi Dakwah dari Tempat Kerja

Penulis teringat dengan salah satu pesan dakwah yang disampaikan oleh Dosen saya di Universitas Muslim Indonesia Makassar. Pada suatu kesempatan beliau menyampaikan “kalau orang sudah melakukan sholat, tidak usah lagi diceramahi bahwa cara sholat anda salah. Sholat yang begini atau yang seperti itu yang benar dan cara kamu melakukan sholat itu harus diubah”. Memang penulis sangat sepakat dengan pesan beliau dan (metode) ceramah tidak begitu cocok untuk menyelesaikan persoalan seperti ini. Menurut pemahaman penulis bahwa metode yang paling cocok ada contoh teladan (dakwah bil hal) dan pemahaman tata cara sholat disampaikan dalam bentuk forum kajian. Karena jika tidak demikian, bisa jadi orang yang sudah pergi melakukan sholat berjamaah di Mesjid pada akhirnya memilih sholat dirumah karena cara penyampaian dalam ceramah (persoalan khilafiyah) yang membuatnya tersinggung.

Memang mengajak seseorang untuk melakukan kebaikan sangat penting, terutama amalah dalam sholat dan rukun Islam lainnya. Meski dalam kehidupan sehari-hari seringkali ditemukan ada orang yang malas mendirikan sholah. Keadaan orang yang seperti ini bisa diajak agar memantapkan sholatnya menjadi lebih rajin, namun demikian cara mengajak harus yang terbaik agar orang tersebut tidak jadi lebih buruk tapi justru menjadi lebih baik dengan memperbaiki ibadah. Konsep dakwah tidak hanya ceramah atau bentuk lisan tetapi ada juga bentuk lain seperti perbuatan atau meneladani suatu kebaikan (dakwah bil hal).
Tulisan ini sebetulnya terinspirasi dari pesan salah satu rekan kerja penulis yang pada suatu kesempatan di kantor yang mengungkapkan bahwa “bagaimana pekerjaan bisa berjalan lancar kalau urusan dengan tuhan tidak lancar” pesan ini disampaikan pada seluruh rekan kerja yang hari itu masing-masing serius dengan urusan pekerjaan kantor dengan suara yang sangat datar dengan volume sedang. Penulis membenarkan pernyataan itu dan memang hubungan spiritual sangat penting disela-sela kegiatan duniawi. Spiritual menjadi roh yang mengendalikan jasad agar bekerja lebih positif. “perbaiki sholatta kalo mauki urusanta jadi lebih baik”

Tentang dakwah, yang terpenting adalah mencontoh keteladanan yang dalam hal ini sifat, sikap dan budaya seseorang harus baik sehingga hal tersebut bisa diteladani. Orang yang sifatnya baik tersebut jika menyampaikan suatu dakwah dengan metode ceramah pasti lebih efektif karena memang “tidak piti kana-kanai” tapi selaras antara perbuatan dan perkataannya. Terakhir, penulis ingin mengajak pembaca,mari kita meningkatkan ketaqwaan terhadap tuhan yang maha menciptakan.

No comments:

Post a Comment

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم