Wednesday, 25 September 2013

Tantangan menjadi Magister


Saat mengikuti kegiatan prosesi penyelesaian mahasiswa Program Studi Magister Pendidikan Islam di Universitas Muslim Indonesia hari senin tanggal 23 September 2013 kemarin, sebanyak 4 orang peserta yang mengikuti seminar prosal penelitian, 1 orang mengikuti seminar hasil dan 1 orag lainnya ujian tutup. Ujian proposal penelitian tesis dan ujian hasil dapat diikuti oleh peserta secara umum, namun ujian tutup hanya ada peserta dan penguji saja.

Tiga orang peserta yang menyajikan persentase proposal penelitiannya berjalan dengan lancar karena mereka mampu mempertanggungjawabkan proposal mereka terhadap penguji dan pembimbing, sementara 1 orang lainnya harus kebingungan karena antara penguji (penilai) dan pembimbing berbeda pandangan. Penilai 1 meminta mengubah variabel dependen dengan alasan yang sangat rasional sementara penilai 2 meminta yang diubah adalah veriabel dependennya yang juga disertai alasan yang sangat rasional. Adapun penilai 3 hanya menyarankan pada calon peneliti untuk mengubah lokasi penelitiannya biar lebih rasional oleh datanya.
Pembimbing yang juga berfungsi sebagai penilai justu ingin mempertahankan judul penelitian tersebut tanpa harus mengubah variabel yang ada. Baik variabel dependen, variabel independen maupun lokasi penelitian. Kata salah satu pengujinya, “penelitian ini sangat penting dan mampu memberikan kontribusi positif bagi kemajuan kampus”.
Kondisi seperti ini tentunya sangat membingungkan calon peneliti karena judul mereka harus disetujui oleh 3 orang penilai dan dua orang pembimbing. Itu berarti calon peneliti ini harus mampu mengambil sikap yang tepat agar saran dan masukan semuanya menyatu menjadi proposal yang siap disetujui oleh seluruh panitia.

12 comments:

  1. Tak semudah membalikkan telapak tangan untuk menjadi seorang Master, banyak tantangan dan perjuangannya... intinya selalu semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya memang lagi butuh penyemangat dan penasehat spiritual, hahaha

      Delete
    2. Tunggu Aku Bang, kita sama mencari orang yang bisa memberi kita semangat untuk tetap eksis menulis diBlog

      Delete
    3. penyemangatnya adalah wanita, hehehe

      Delete
  2. Udah kasih racun serangga aja keempat2nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, idenya bagus juga. tapi do'akan saya yah semoga urusan penyelesaian saya berjalan lancar

      Delete
  3. Kalau terjadi perbedaan pendapat, akan terjadi kesusahan akhirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu sebuah tantangan, tapi kreativitas dan kecerdasan emosional akan mempermulus penyelesaian masalah

      Delete
  4. Replies
    1. proses menuju kesuksesan, itu hukum alam kayaknya

      Delete

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم