Tuesday, 8 September 2015

Refleksi Perjalanan Ke Palu untuk Kemah Pesisir Sail Tomini


Dalam rangka mengsukseskan kegiatan KemahPesisir Pemuda Bahari yang selenggarakan oleh Kementerian Pertahanan RI dan Forum Pemuda Bahari Indonesia (FPBI) sekaligus mengikuti beberapa rangkaian acara Sail Tomini kabupaten Parigi Moutong tahun 2015. Untuk Kemhan dan FPBI memiliki tujuan peningkatan kesejahteraan masyarakat pesisir, begitu juga Sail Tomini memiliki kepentingan yang sama untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat. Sail Tomini meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pariwisata sementara Kemhan dan FPBI melakukan kerja peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui kegiatan pelatihan, dialog dan pemberian bantuan alat (dan dilatih) untuk memproduksi hasil kekayaan laut secara tepat dan efektif.


Perjalanan ke Parigi Moutong atau Lokasi kegiatan Kemah Pesisir Pemuda Bahari berlangsung selama beberapa hari. Kami dari tim Kemah Pesisir yang lebih dahulu berangkat (6 September 2015) antara lain Alhmadi, Rawi, Podang dan saya sendiri. Perjalanan di awali dari Perwakilan Bus New Liman di Jln. Urip S. Makassar lalu berangkat ke Terminal Regional Daya menggunakan angkutan umum dalam kota untuk ke terminal daya menggunakan Bus milik PO. New Liman.

Perjalanan dimulai pada pukul 17.00 Tanggal 6 September 2015 dan sampai pukul 16.30 Tanggal 7 September 2015 atau keesokan harinya. Perjalanan yang berlangsung sekitar 24 jam ini memiliki begitu banyak catatan penting yang mewarnai perjalanan kami, beberapa pemandangan alam yang tersaji di alam ini. Perjalanan diwarnai oleh alam yang selalu berubah, dari jalan yang lurus kemudian menjadi bergelombang lalu menemui jalan berliku-liku sejauh ratusan kilometer. Jalan yang berliku juga diwarnai dengan pendakian dan juga penurunan. Mungkin seperti itulah tuhan menggambarkan perjalanan hidup manusia bahwa perjalanan tidak selalu mendaki tapi sesekali mengalami penurunan kualitas. Maha Suci Tuhan yang Menciptakan.

Objek penting yang juga dilewati adalah Kebun Kelapa sawit yang hijau dan luas, hutan tanpa penduduk yang panjangnya ratusan kilo meter dan lain-lain. Perjalanan yang berkesan adalah pemandangan yang selalu berganti kesan, mulai dari berangkat dari Makassar yang sesak, padat dan merayap lalu melintasi poros trans Sulawesi yang berganti menjadi jalur yang ramai lancar dan tanpa kemacetan. Dari kota berganti kabupaten dan dari kabupaten berganti Provinsi, dari Sulawesi Selatan ke Sulawesi Barat hingga ke Sulawesi Tengah.

Pemandangan alam yang juga mewarnai perjalanan kami adalah menyaksikan hamparan alam yang luarbiasa indah. Itulah yang kami alami dalam perjalanan hingga tiba di Sail Tomini yang menelan waktu 38 jam. Di sebelah kiri jalan ada lautan indah yang bersih dan bebas polusi sementara di sebelah kanan ada hutan yang hijau dan gunung yang terlihat biru.

 

No comments:

Post a Comment

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم