Tuesday, 25 October 2016

Pilihan Hidup dan Bagaimana Menyikapinya

Saya teringat dengan salah satu pesan dosen yang pernah membimbing saya pada jurusan Pengembangan Masyarakat Islam di Univesitas Islam Negeri Alauddin Makassar yang mengatakan bahwa “manusia saat ini harus lebih serius bekerja dan penuh perhitungan (ilmu manajemen) karena tuntutan hidup yang semakin besar berikut ketersediaan lapangan pekerjaan yang semakin sempit”. Lebih lanjut beliau mengatakan bahwa hidup itu sangat singkat, oleh karena itu setiap orang harus menempuh langkah yang paling tepat agar tidak terjebak dalam drama kehidupan. Melalui suatu kesempatan disebutkan juga bahwa untuk menjadi manusia maka hendaknya memiliki perhitungan yang matang.

Poin pertama adalah soal memilih pekerjaan sesuai dengan cita-cita. Disini beliau mengatakan bahwa bekerja sesuai dengan keinginan (cita-cita dan skill) itu sangat penting namun karena tantangan zaman yang saat ini begitu berat sehingga sebagai antisipasinya mesti ada pilihan alternatif untuk pekerjaan.  Salah satu inspirator nasional pernah mengatakan bahwa usaha untuk sukses butuh perjuangan bahkan perjuangan yang keras. Jika pada kenyataannya, kita mendapatkan kegagalan dalam mendapatkan pekerjaan/usaha maka coba lagi dengan kemampuan yang lebih baik, jika gagal maka coba lagi dan seterusnya mencoba (itulah perjuangan). Kemudian belia membahasakan bahwa dalam hidup ini ada takdir yang berarti “sekuat apapun orang berusaha dan berjuang jika tuhan berkehendak lain maka manusia hanya bisa menyaksikan kenyataan”.
Alternatif sangat penting dalam hidup ini sehingga jika gagal mendapatkan pekerjaan sesuai dengan cita-cita maka masih ada pekerjaan lain yang bisa dilakukan untuk menyambung hidup. Tentu saja sambil mengusahakan agar mendapatkan perkerjaan yang paling layak menurut kita masing-masing.
Poin selanjutnya adalah soal regenerasi dan reproduksi manusia bahwa umur manusia yang tidak terlalu panjang belakangan ini sehingga harus matang dalam mengambil tindakan, terutama kapan harus menikah dan mengusahakan keturunan. Pengalaman orang bahwa kemampuan mendidik dan menyekolahkan anak harus dengan tenaga ekstra dan itu berarti tidak dilakukan oleh mereka yang sudah berumur cukup tua.
Tulisan ini bukan soal salah pilihan ada kesalahan dalam melangkah namun intinya adalah tips dalam menjalani kehidupan. Wassalam. ahm


No comments:

Post a Comment

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم