Monday, 7 May 2018

Rumah Nalar kami jadikan Prioritas TBM



Setiap insan harus punya harapan yang diperjuangkan menjadi kenyataan. Pribadi saya juga punya segudang harapan, mulai harapan jangka pangjang hingga harapan mendesak. Diantaranya ada yang prioritas dan ada yang sekedar berharap saja. Kalau ditanya apa yang priotitas tahun ini maka saya bilang “nikah” karena ini adalah hal yang terpenting bagi saya saat ini, namun ada cita-cita penting untuk urusan sosial dan pengabdian masyarakat.
Prioritas penting ditahun 2018 ini adalah mengembangkan Rumah Nalar. Sebagai ketua program Rumah Nalar, pribadi merancang hal ini secara kolektif dan konsep swadaya yang dibangun dan dimanfaatkan sepenuhnya oleh masyarakat umum. Rumah Nalar tidak sekedar perpustakaan atau taman bacaan masyarakat saja tapi juga menerapkan konsep sekolah alam dimana masyarakat dari berbagai kalangan dapat mengikuti seluruh rangkaian kegiatan dan fasilitas yang ada pada rumah nalar. Masyarakat bisa mendapatkan berbagai hal antara lain; 1) bahan bacaan (referensi) yang beragam, 2) tempat untuk berdiskusi, 3) mengikuti bimbingan, 4) mengikuti pelatihan bahkan sekolah di rumah nalar (sekolah luar biasa), 5) talk show, 6) Kajian, dll.
Rumah Nalar pertama kali diangkat oleh lembaga kami, The Pinisi Center yang kemudian memberi kepercayaan pada saya sebagai koordinator program. Sebagai orang yang diberi kepercayaan untuk urusan sosial dan pendidikan pada masyarakat maka penting kiranya urusan ini dikerja dengan serius. Hingga akhirnya pada tahun 2018 lahan permanen untuk pengembangan Rumah Nalar disiapkan oleh Abdul Haris Mubarak sebagai donatur sekaligus pendiri. Selanjutnya pemantapan konsep, kerja dan pengamalan program menjadi prioritas Rumah Nalar.

Terima kasih untuk crew yang telah berjiwa besar dan bersama-sama membangun Rumah Nalar. Untuk seluruh pengurus, simpatisan, relawan, donatur, pendukung dan sponsor semoga Allah meridhoi usaha kita. Spesial untuk Mursal, S. Pd., M.Pd, Muhammad Irsal, S.Pd., Muh. Irwan, S.Pd., Akbar Alimuddin, S.Pd., Wahyudin, S.Pd., Irfan. terKhusus untuk pemuda desa Anrang, terima kasih atas dukungannya.
Semoga Rumah Nalar menjadi pilar pendidikan di Bulukumba yang tidak meninggalkan tradisi dan warisan leluhur tentang cara belajar, tatakrama pendidikan yang mengutamakan ahlakul karimah dan juga tidak kaku pada perkembangan teknologi informasi dan teknologi komunikasi. Kita berharap program ini mendapat dukungan dari berbagai kalangan. Semoga niat baik ini mendapatkan ridho dari yang maha kuasa. Semoga program ini bisa berjalan lancar dan membawa manfaat. Amin yaa rabbal ‘alamin.

Lokasi Pembangunan Rumah Nalar

No comments:

Post a Comment

شُكْرًا كَثِرًا
Mohon titip Komentarnya yah!!
وَالسَّلامُ عَليْكُم